Sunday, June 14, 2020

Yang Paling Ku Rindu Tentang Ayah

Sunday, June 14, 2020 0




Hari ke14 Ayah pergi
Terasa Ayah ada lagi. Tambahan pula aku di Nilai, terasa macam Ayah ada di kampung & aku akan balik jumpa Ayah lagi nanti

Terbayang2 yang Ayah akan buka pintu bila kereta sampai. Ayah peluk cucu2 sambil tersenyum & paling aku rindu, dapat salam tangan Ayah yg kasar itu. Tangan yg dulu nya aku rasa besar & kasar, tangan yg buat aku rasa selamat.

Perkara yg akan aku rindu & tak mungkin lagi dapat aku ulangi ialah bersama2 Ayah ke Pasar Tani. Kalau Ayah datang rumah aku & kebetulan hari Ahad. Kami berdua akan ke Pasar Tani Pekan Salak. Kalau balik kampung pula, ke Pasar Tani Guchil

Berjalan berduaan dengan Ayah, serasa aku kembali ke zaman kecil. Turun dari kereta, aku mengekori Ayah ke gerai jualan tulang & daging, selepas tu ke gerai sayuran & buah. Sebelum membeli, Ayah tanya ini okey tak? Yg tu nak tak? Walaupun aku sebenarnya bukan nak makan sangat, tapi aku suka dapat membayar apa yg Ayah beli. Ayah akan pegang semua plastik walaupun aku nak bawak, kalau penuh tangan nya... baru Ayah bagi plastik yg isi nya paling ringan utk aku bawak. Balik ke rumah, Ayah akan masak menu kegemaran kami. Sup Daging @ Sup Tulang @ Perut Air Asam. Pasti nya sangat sedap pada kami.

Aku suka saat berdua dengan Ayah dalam kereta. Bercerita tentang keluarga, tentang hal adik2, tentang kisah semasa.

Bila Ayah datang, segala yg rosak di rumah terutama paip, Ayah akan baiki. Pisau dapur pasti tajam bila Ayah datang rumah aku

Ayah... kak rindu Ayah. Rindu sangat2
😢




Saturday, June 13, 2020

Pergorbanan Ayah & Ma Yang Takkan Ku Lupa

Saturday, June 13, 2020 2
Pergorbanan Ayah & Ma Yang Takkan Ku Lupa
Kembali ke Blog setelah sekian lama berkampung di FB

Aku rasa tak mampu luahkan semua di blog, ramai sedara mara di situ. Aku malu nak meluah apa yg aku rasa. Tapi aku perlu menulis... supaya aku tenang

Semalam... aku tak boleh tido. Sempat layan telemovie bertajuk Mak Tak Bagi Balik. Kisah kerinduan Ayah pada anak perempuan sulung nya bernama Rosnah yg tinggal di asrama. Sangat menyentuh hati untuk aku yang baru kehilangan Ayah. Berkali2 aku menangis tengok watak si Ayah yg di lakon kan oleh Khir Rahman. 

Walaupun kami bukan lah ‘miskin’ macam tu, tapi sebagai anak sulung, aku jadi saksi macam mana susah payah Ayah & Ma membesar kan kami dengan kerja kampung.

Selama aku membesar (sekurang2nya selama 19 tahun aku di kampung sebelum merantau bekerja)

Ayah melakukan banyak pekerjaan selama hayat nya. Masa aku lahir, Ayah dah menoreh, selepas tu kerja buruh bangunan di Singapore yang 3/4 bulan sekali baru balik, beberapa lama kemudian Ayah balik ke kampung dan bekerja sebagai penebang pokok balak, kerja yg sangat berisiko (ada kawan2 Ayah yang maut di timpa pokok). Ayah juga pernah hampir di timpa pokok, luka pada mulut dan tangan terkena mesin tebang pokok, tapi umur masih panjang. Setiap kali Ayah keluar masuk hutan (selalunya 2/3 minggu baru balik) aku akan berdoa setiap malam sebelum tido, supaya Ayah selamat kembali ke rumah

Ma membantu Ayah dengan menjahit. Aku selalu terjaga dari tido dengan bunyi mesin jahit Ma di awal pagi & aku juga jadi saksi lihat Ma cuma mampu tengok angka pendapatan di buku upah menjahit tapi semua nya di guna utk famili (mungkin Ma juga teringin nak beli barang kemas macam orang lain dengan hasil menjahit nya itu)

Bila aku dah berhijrah (umur 19 tahun) aku minta Ayah berhenti kerja tebang balak. Walaupun aku tahu, kiriman wang bulanan yg aku bagi tidak mencukupi, sekurang2nya Ma lebih tenang bila Ayah berada depan mata. Sejak itu, Ayah buat kerja bertukang rumah dan kembali menoreh untuk membesarkan adik2 yg lain

Aku memulakan kerjaya pertama di usia 19 tahun & menumpang di rumah saudara (di Subang & Shah Alam) lebih kurang 6 bulan sebelum berpindah tinggal di rumah sewa dengan kawan2 kerana lebih dekat dengan tempat kerja (Klia)

Sehingga hari ini, aku tak lupa pada 2 orang makcik (sepupu Ma) yg menumpangkan aku di rumah mereka sehingga aku boleh berdikari.

Jodoh ku datang awal. Itupun aku dah penat dengar Ma suruh aku bawak calon cepat klu betul ada yg serius (aku tahu Ma Ayah risau kan aku kerana jauh dari keluarga). 

Cuma setahun setengah aku tinggal bujang, bila kenal dengan enAbe yg menunjukkan tanda2 serius dengan hubungan kami, aku terus terima lamaran nya

Tapi sampai kini aku teringat Ma pernah cerita, minggu2 terawal aku hijrah dari kampung, Ayah selalu masuk ke bilik yg ku tinggal kan (Ma cakap, Ayah rindu) 😢

Bersambung....

Monday, June 8, 2020

Ayah Dah Pergi Untuk Selamanya

Monday, June 08, 2020 10





Assalamualaikum
.
Hari ni aku nak menulis coretan yg panjang tentang Ayah & moga ini kali terakhir aku menulis nya. Selepas ini, aku akan simpan dalam memori selamanya. Aku ingin berkongsi sementara semuanya masih segar dalam ingatan (post ni akan di set only for me bila sampai masanya)

Hari ke9 Ayah pergi, aku juga dah kembali ke rumah semalam setelah seminggu di kampung. Last aku jumpa & peluk Ayah ialah pada 9 Mac lepas (83 hari selepas itu, Ayah pergi selamanya)

Berat hati nak tinggal kan Ma & Adik Bongsu tapi aku juga ada tanggungjawab kepada keluarga kecil ku & hidup mesti di teruskan
😢

Aku menulis & abadikan di laman FB ini sebagai kenangan utk diri sendiri, anak2 ku, keluarga & yg pernah mengenali Ayah semasa hidup nya

‘PERGI NYA’ HERO PERTAMA KU❤️

Ayahanda ku Abdullah Sani bin Majid (di kampung, Ayah dikenali dengan nama PokTeh Sani @ pokteh
20 Dec 1954 - 31 Mei 2020
( 65 Tahun 5 Bulan 12 Hari)
Waktu Pemergian: 11.40 pagi
Waktu Kebumi : lebih kurang 6.30 petang

Ayah meninggalkan seorang Isteri, 6 orang anak, 3 menantu & 10 orang cucu

Ayah banyak tinggalkan kenangan pada orang2 yg mengenali nya

Aku akan kongsi dari mula

1️⃣Hari Pertama
31 May 2020, Ahad
.
Jam 11.47 pagi
Aku dirumah, tengah mengadap WA tiba2 ada masuk WA dari grup Family, Adik Bongsu (Eshu) menulis

Abe along kaknik chiq kakcheq
NOK OYAK BERITA BURUK NIHH!!
AYOH XDOK DOH😭😭😭

Aku macam blur masa baca WA tu & serentak Adik Bongsu call

Yg aku ingat, aku cuma meraung dan menyebut Ayah banyak kali tapi aku tak dengar jelas apa yg Adik cakap. Tangisan aku telah membuatkan EnAbe yg yg baru tido2 ayam (sejak patah tangan & bersimen, EnAbe memang tak lena tido) terbangun & dan anak2 datang kepada ku

Bukan family aku aku je terkejut dengan tangisan aku, tapi juga membuatkan 3 orang jiran datang menjengah dari pintu belakang rumah bertanya khabar

Dan selepas itu apa yg berlalu ialah, panggilan masuk dari adik2 & juga sepupu mengesahkan apa yg berlaku adalah benar & bukan nya mimpi (ye.. masa tu aku memang harap ia adalah mimpi)

Adik no3 bagitau yg dia dah otw ke Balai Polis utk mendapatkan kebenaran balik kampung, aku dirumah capai beg dan bersiap apa yg patut. Berbincang dengan EnAbe samada kena balik semua @ aku balik sorang je (yg akhirnya mengizinkan Aku balik, tumpang Adik2 Perempuan bersama dengan Abam & Cikebom) Kakak & Kakcik di tinggalkan utk menjaga EnAbe

Adik2 lelaki memaklumkan yg mereka dah pun bergerak balik ke kampung bersama Family masing2 & aku pula menunggu Adik Perempuan datang ambik aku bersama anak2

Kami bergerak pulang satu kereta lebih kurang jam 1.30 petang

Alhamdulillah, perjalanan balik kampung lancar dgn melalui 3 sekatan jalanraya. Hujan juga ada mengiringi kami di sesetengah tempat, jadi aku perlu hati2 memandu

Perjalanan kami dari Nilai ke Kampung ambil masa selama 6 jam 30 minit (aku igt pesan Ma, jangan bawak laju2 & aku sedia maklum yg Ma mesti risaukan kami, jd aku taknak tambah masalah)

Kami sampai kampung jam 7.50 malam tapi sebelum tu Ma dah call utk bgtau yang Ayah akan di kebumi kan & Ma minta maaf tak dapat tunggu kami sampai

Tapi adik2 lelaki dah sampai & sempat memandi kan Ayah, adik bongsu mengimamkan solat jenazah & mereka ber3 bersama2 hantar Ayah turun ke liang lahad

Kami adik beradik dah sedia maklum, AyahMa selalu berpesan ... jika mereka meninggal, uruskan pengebumian secepat mungkin & tak perlu tunggu sapa2. Klu ada rezki nak jumpa, ada lah. Kalau tak sempat .. jgn terkilan. 

Sebab MaAyah sedar, semua anak2 berada jauh dari kampung dan takkan sempat sampai kampung dalam masa 2/3 jam

Jadi...  kami anak2 perempuan Ayah dah redha tak dapat jumpa Ayah kali terakhir ( last aku peluk cium Ayah ialah pada 9 Mac 2020, yang aku ada share video di FB kisah balik kampung sebelum PKP berkuatkuasa)

Kami sampai ke rumah dengan selamat. Masuk rumah kali ini tiada lagi Ayah menunggu di muka pintu seperti biasa. Jumpa Ma & selebihnya...  korang bygkan lah sendiri

Disini aku nak jawab soalan yg banyak orang tanya

❤️Ayah sakit apa?

Setakat apa yg aku tahu, selama hayatnya, Ayah takde penyakit kronik. Kalau ada pun setakat demam batuk biasa @ sakit urat yg biasa orang2 tua alami. Selalunya Ayah pegi ke klinik swasta. Tak pernah sekalipun warded akibat sakit

Mengikut cerita Ma & Adik, pada hari tersebut.. Ayah sambut Raya kali ke2 selepas habis puasa 6. Ayah bagitau nak makan laksam. Jadi Ma cakap pegi lah beli bahan2nya. Ayah keluar & pulang dgn bahan nk masak laksam (Ma cite, Ayah beli 3kg laksa, sampai Ma tegur, sapa nak makan banyak2 ni? Ayah jawab takpe la. Nanti adalah yg makan tu) ye.. pagi esok nya, anak menantu & cucu2 Ayah makan laksa tu 😢

Masa Ma tengah nak masak, Ayah duk keliling umah berkemas spt kebiasaan nya yg memang tak boleh duduk diam sambil monitor orang nak pasang batang paip depan rumah.

Lepas tu Ayah naik mandi. Lepas mandi, Ayah rasa tak sedap badan. Ayah panggil Ma & minta di lapkan badan dgn kain basah & panggil Adik Bongsu utk picit kaki nya (Ayah & Ma yg aku kenal, memang sgt menjaga satu sama lain, tak segan silu tunjuk kasih syg depan anak2, jadi aku dapat bygkan keadaan masa tu)

Ayah bgtau rasa dada nya terasa ketat dan susah nak bernafas. Ayah panggil Adik duduk dekat dengan nya. Hikmah #Pkp, Adik yg sbnrnya masih belajar di Gombak, di hantar pulang oleh kerajaan dalam bulan Ramadan, lebih kurang 20 hari sebelum Raya

Jadi nya memang adik lah yg menemani Ma Ayah di kampung) Syukur sgt masa kejadian, Ayah berada di rumah... bukan di kebun & masa keseorangan

Ma ajak Ayah ke klinik tapi Ayah cakap ‘tak payah, dah tak sempat’’. Ayah juga sempat berpesan beberapa perkara pada Ma & Adik. 

Ayah terus bercakap sampai akhir nafas nya di atas riba Ma. Klinik mengesahkan Ayah mendapat serangan jantung secara tiba2

❤️Ma macam mana? Okey ke?

- Soalan ni susah nak jawab. Setakat seminggu aku di kampung, aku tengok Ma sangat kuat (mungkin sebab anak, menantu & cucu2 masih ada, suasana masih riuh lagi). Sesekali Ma akan bercerita tentang apa yg Ayah buat sebelum pemergian mengejut itu & kami sama2 mengalir airmata.

Bukan tak redha, cuma sangat terkejut sebab ia berlaku sekelip mata

Dari apa yg Ma cerita

- Ayah buat extra apa yg Ayah selalu buat

Contohnya bab berkemas keliling rumah, bertukang, berkebun & masak memasak

- Ayah berkemas keliling rumah macam lepas ni nak rehat lama, hari2 susun itu ini, ada je benda nak di buat

- Ayah bertukang, kemas kini tempat gantung periuk kuali dan peralatan di ruang dapur utk Ma (padahal semua nya dah sempurna je pada mata aku)

- Ayah berkebun, tanam macam2 belakang rumah. Ayah tanam tebu, terung & juga semai anak durian

- Ayah pandai masak. Bila balik kampung, Ayah pantang dengar anak sebut nak makan apa. Mesti Ayah akak masak. Selalunya Sup Tulang, Sup Daging & Perut Air Asam. Ayah juga suka mereka2 jenis Sambal. Ayah happy sgt klu orang makan apa ayah masak

Disebabkan #pkp, Ayah tak boleh ajak orang datang ke rumah berbuka macam selalu Ayah buat, jadi setiap petang Ayah masak extra dan hantar apa yg dimasak nya terutama sambal utk kongsi dengan sedara mara & jiran2 sekampung.

Rasa kering airmata bila dengar cerita tentang Ayah dari orang2 yg dtg menziarah
😢

Itu dari sudut mata aku sebagai anak. Bayangkan pula dari Ma sebagai teman hidup Ayah selama 43 tahun (sejak 20 Nov 1977)

Akhir sekali, Terima kasih kepada semua yg Whatapps, PM & yg memberi sumbangan. 

Terutama sekali jutaan terima kasih pada sedara mara & jiran2 di kampung yg menguruskan semua urusan sementara kami adik beradik balik. Moga dipermudahkan urusan kalian & hanya Dia yg mampu membalas nya 

Ikhlas dari ku & adik2
❤️

#AyahBondaKakMawar
#AyahKakMawarDalamKenangan


Tuesday, April 28, 2020

Tahun 2020 Yang Menjadi Sejarah Dunia

Tuesday, April 28, 2020 4


Ini bukan tulisan ku tapi copy paste yang di terima di Grup Whatapps. Kredit kepada Penulis Asal yang tak diketahui. Mohon izin simpan di blog sebagai kenangan akan datang

18 MAC - 31 MAC 2020   fasa 1
01 APR - 14 APR 2020      fasa 2
15 APR - 28 APR 2020      fasa 3
29 APR - 12 MEI 2020      fasa 4

Perintah Kawalan Pergerakan seluruh 🇲🇾

📍 harga minyak jatuh sehingga RM1.25/liter

📍Semua pejabat di seluruh Malaysia diarah tutup sepanjang Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) dan kerja - kerja dilaksanakan sepenuhnya dari rumah.

📍Semua sekolah dan pendidikan dilaksanakan di atas talian.

📍Penjarakkan sosial sentiasa diutamakan

📍Pita pelekat dilekatkan di atas lantai - lantai kedai untuk menentukan jarak selamat 1 meter di antara pelanggan

📍Restoran dan kedai - kedai makan ditutup, hanya dibenarkan bungkus sahaja.

📍Hanya beberapa orang sahaja dibenarkan berada di dalam kedai.

📍Kedai bukan keperluan asas dan perniagaan tidak berkaitan pembekalan makanan diarah tutup.

📍Keseluruhan acara dan musim sukan di seluruh dunia dibatalkan serta merta

📍 Konsert, perlancongan, festival, acara hiburan dibatalkan.

📍Majlis perkahwinan dan pelbagai sambutan majlis bersama keluarga dibatalkan.

📍Tiada lagi jemaah di masjid, dan rumah - rumah ibadat ditutup.

📍Tidak dibenarkan perkumpulan 50 orang atau lebih, kemudian diubah kepada 20 org atau lebih, hanya dibenarkan 10 orang atau kurang dari itu dibenarkan.

📍Taman permainan kanak - kanak ditutup.

📍Kekurangan stok penutup muka, gaun,
 dan sarung tangan untuk kegunaan pekerja barisan hadapan.

📍Kekurangan alat bantuan pernafasan
 bagi pesakit kritikal.

📍Berlakunya pembelian panik sehingga kekurangan alat pembasmian, tiada sabun cuci tangan, tiada cecair pembersih tangan

📍Rak - rak di kedai menjadi kosong.

📍Kilang - kilang pembuatan, kilang penyulingan dan perniagaan lain telah menukar perkhidmatan mereka dengan membantu menyediakan visors, penutup muka, cecair pencuci tangan dan PPE.

📍Kerajaan telah melaksanakan sekatan jalan di setiap kawasan dan tertutup kepada pergerakan yang tidak penting.

📍Tiket kapal terbang murah, namun kita tidak boleh keluar melancong.

📍Sidang media dari Kementerian Kesihatan di keudarakan setiap hari.

📍Kemaskini kes baru, yang telah sembuh dan pesakit yang meninggal dunia dilakukan setiap hari.

📍 Jalan raya menjadi kosong tanpa kelibat manusia.

📍Ramai orang memakai penutup muka dan sarung tangan apabila keluar.

📍 Pekerja perkhidmatan penting menjadi takut untuk keluar rumah.

📍Pekerja kesihatan pula, menjadi takut untuk pulang ke rumah dan berjumpa keluarga.

📍 "Mendatarkan lengkung graf" itulah yang sering dikatakan, bersama dengan kata-kata " Kita lakukan ini bersama" dan "Kita harus menang"

Ini adalah Novel Coronavirus ( Covid-19) suatu penyakit pandemik, yang diwartakan pada 18 mac 2020 😭😭😭😭

Kenapa saya copy paste status ini?

Kerana, satu hari nanti, status ini akan muncul di paparan ingatan FB saya, dan ia memberikan peringatan kepada saya, supaya menghargai nyawa ini dan orang - orang yang kita sayang.
🤗🤗🤗

Nikmat mana lagi yang telah kita dustai?
Bersyukurlah. Dan sentiasa berterima kasih
Lakukan kebaikan antara satu sama lain - sayangi antara satu sama lain - dan sentiasa menyokong antara satu sama lain

Kita semua adalah satu
🇲🇾❤️🇲🇾❤️

Hari ini, 28 April 2020
Dah masuk Fasa ke 3, hari ke 42 #PKP.

#stayHome
#dudukrumah
#coronavirus
#covid19
#staysafe
#kitapastimenang
#KeepCODM

Friday, January 3, 2020

2020, Impian Menjadi Realiti

Friday, January 03, 2020 4

Alhamdulillah.. rasa macam mimpi yang kini aku berada di tahun 2020. Ingat lagi masa alam persekolahan dulu, cikgu suruh lukis impian kita di Wawasan 2020. Seingat aku lukisan tu tentang sebuah negara maju, bangunan tinggi dan aku lupa sama ada aku ada lukis kereta terbang ke tidak. Tapi memang masa tu ramai membayangkan pada tahun 2020 nanti ada kereta terbang, hihi

Dan hari ni, kita dah pun berada pada hari ke3 pada tahun 2020

Tahun ni usia ku 41 tahun. Dulu masa remaja, aku pernah terfikir, aku sempat ke hidup sampai umur 40 tahun? Masa tu kalau hidup lagi, apa aku tengah buat ye? Macam2 la benda terbayang. Bila kenang balik, apa yang kita bayangkan tak semua menjadi realiti. Apa yang kita nak tak semua kita dapat dan adakala nya jauh sungguh impian dan kenyataan

Update tentang anak2 pula

Kakak di kolej Matrikulasi (insha Allah, April nanti tamat belajar). Semoga rezki nya untuk sambung ke Universiti idaman dalam bidang yang dia minat

Abam dah Tingkatan 3, di Seremban. Sekolah berasrama yang aktif bola sepak seperti yang dia minat. Semoga lebih fokus sebab tahun ni PT3

Kakcik dah 10 tahun, darjah4. Hari2 ada je cerita tentang dia dengan pemikiran nya yg unik. Lain dari yang lain. Suka melukis dan selalu berangan nak jadi You Tuber (tapi sebab takde handphone sendiri, so impian tinggal mimpi je, sorry ye sayang. Omie tak galakkan)

Dan last sekali, Cikebom dah tadika. Peneman Omie sekarang dah sekolah. 4 jam la Omie tanpa dia kat rumah. Rasa cepat sungguh masa berlalu bila si kecik dah pun tadika

Apapun yang berlaku, langkah harus di teruskan. Aku harus bersyukur dengan banyak perkara. Baik @ buruk, pasti ada hikmah disebalik nya. Berhenti merungut dah menyalahkan orang lain. Kita sudah berada di tahun 2020. Cukup2 lah berada di takuk lama

Aku berazam tahun ni untuk capai beberapa perkara yang dah banyak tahun aku gagal laku kan. Oh, yang pasti nya.. azam nak turun kan berat badan masih kena renew, hihi

Aku harap lebih fokus dalam bisnes Kak Mawar Pantang Food (moga istiqamah kerana itu adalah bisnes aku sendiri, bukan produk orang lain)

Okey lah... jumpa lagi

Saturday, October 19, 2019

Tips ke Airport dengan mudah

Saturday, October 19, 2019 4
Gambar dirakam masa hantar EnAbe nak terbang bertugas ke Jeddah


Hai blog
Belek2 gambar dalam galeri handphone ni, mak aihhh, banyaknya gambar. Sebelum delete jom la kita bercerita sikit

Okay, semua orang suka pergi bercutikan? 

Lagi-lagi kalau pergi naik flight walaupun dalam Malaysia, jimat masa dan tenaga. So, kalau Airasia tengah promo tu grab je tiket yang rasa nak pergi nanti, planning kemudian. Yelah kalau tiket ke Penang, Alor Setar, Kota Bahru dan lain-lain RM24 je return, siapa tak nak kan? Naik bas pun mahal lagi. Tak payah fikir pasal tol dan minyak kereta dah. Boleh jalan dengan tenang nanti. Benda yang penting kita beli dulu, cuti approve ke tak nanti fikir kemudian. Selalunya kalau dah beli tiket kita akan fikirkan cara juga macam mana nak ambil cuti nanti, percayalah. 

Nak tanya, selalu korang pergi airport naik apa? Drive sendiri sampai airport pastu parking kat situ? Hmmmm kalau pergi dengan member 4 ke 5 orang aku rasa berbaloi lah untuk park dekat KLIA tu tetapi kalau pergi setakat berdua, aku rasa macam tak berbaloi. Yelah rate parking kat KLIA tu pun boleh tahan juga. Dengan duit minyak dan tol pun kena ambil kira gak nanti kan. Selain daripada tu mungkin ada yang family atau member lain tolong hantarkan ke airportkan. Bagi aku ada je alternative lain yang boleh kita guna kalau nak ke airport tanpa menyusahkan orang lain. Dengan syarat masa penerbangan yang sesuailah. 

  • KLIA Express
Ini merupakan one of favourite aku kalau nak ke KLIA daripada KL Sentral. KLIA Express atau ERL ni sangat memudahkan perjalanan untuk ke airport. Sebab apa? Harganya yang berpatutan dan dapat menjimatkan masa perjalanan. Aku selalu book cheap KLIA Express tickets dekat Traveloka. Traveloka selalu buat diskaun untuk ERL ni. Malahan tanpa diskaun pun harga tiket ERL kalau beli dekat Traveloka lebih murah daripada kita beli dekat kaunter. Cuba bayangkan kalau dah tolong diskaun nanti. Boleh jimat lebih kurang RM10 sehala kalau beli melalui website Traveloka ni. Banyakkan? Lagi satu yang bestnya mengenai ERL ni tempat duduknya dan kemudahan wifi yang ada memang sangat memberikan keselesaan untuk kita. Pekara penting yang kita kena ambil berat kalau nak gunakan KLIA Express ni pastikan masa flight kita bukanlah pagi sangat sebab ia hanya mula beroperasi pada pukul 5 pagi. Jadi kalau tiket flight kita pukul 7 pagi takut rushing kita nak check in kat airport nanti. Pastikan kita planning lah sikit perjalanan kita kalau nak gunakan ERL ni. 

  • Private Car
Private car ni mungkin ada yang gunakan Grab ataupun Mycar untuk ke airport. Tidak dinafikan ia lagi memberikan kemudahan daripada segi pengurusan masa kita. Kita tidak perlu risau kalau masa flight kita pagi ke malam ke sebab ia lebih flexible. Namun begitu, aku lebih suka menggunakan private car ni kalau pergi travel lebih daripada 2 orang sebab kalau lebih daripada 2 orang, ia lebih murah daripada kita gunakan KLIA Express yang kena beli tiket secara individu. Selalunya range harga yang aku selalu dapat untuk sehala dalam RM70 ke RM120 bergantung pada jenis kenderaan dan jarak perjalanan. Ia boleh mencecah sampai RM200 kalau kita gunakan kereta yang ada 6 atau 7 seater ataupun jarak rumah atau destinasi kita tu terlalu jauh daripada airport. Namun begitu, kita perlu ingat kalau menggunakan private car ni kita memang kena planning masa baik-baik terutama kalau nak bergerak ke airport. Kita perlu mengambil kira heavy traffic yang kita akan tempuh nanti. Jadinya memang perlu keluar jauh lebih awal daripada rumah. Sekiranya tiket flight kita pukul 3 petang, estimate masa mesti ada di airport adalah pukul 1, jadi sebelum pukul 12 kita dah kena keluar rumah bagi mengelak perkara yang tidak diingini berlaku.

Banyak sebenarnya servis yang boleh kita gunakan untuk ke airport selain memandu sendiri dan park di sana. Cuma kita kena pandai cari dan bandingkan harga dan kemudahan yang ditawarkan. Kalau tak tahu nak check dekat mana, boleh cuba airport coach booking yang ditawarkan oleh Traveloka. Kita boleh pilih bergantung pada bajet kita sendiri. Malahan airport taxi juga boleh ditempah melalui Traveloka ni.

Ada cara mudah, buat apa pilih cara susah. Betul tak? Okey sekian perkongsian untuk kali ini
Semoga bermanfaat kepada yang singgah kesini hari ni ye

^_^


Thursday, September 19, 2019

RUMPUT HIJAU DI LAMAN ORANG

Thursday, September 19, 2019 4


Saja nak share cerita dengan korang. Nak dengar tak?

Taknak dengar pun takpe, aku tulis sebagai kenangan akan datang
😁

Alkisah ... 2 hari lepas aku ke Mydin. Dan terserempak dengan ex rakan sekerja dulu. Actually dia level bos, aku level kuli je. Tapi bos department lain dan umur lebih kurang sebaya, tu pasal boleh ber kau aku je

Bertegur sapa lah kami berbasa basi. Dia masih kerja lagi katanya dan dia tanya aku buat apa sekarang. Aku cakap la yg aku sekarang dengan Oil & Gas kat dapur rumah je (lawak hambar) #siscuba

Lepas tu dia tanya lagi ‘banyak ke pampasan ko dapat tu hari?’

Aduhaiii... kisah tu 4 tahun lepas kot, gunung pun kalau hari2 di tarah boleh rata tau tak (tapi aku jawab dalam hati je la)

Dan dia tambah lagi sebaris ayat

‘Ko tak pe la, ada laki. Hulur je mesti dapat. Aku ni semua benda nak kena tanggung. Semua benda nak kena bayar. Kalau tak kerja, nak makan apa’

🥶

Aku cuma mampu tersenyum sehabis manis yg boleh

Kesimpulan yg bersimpul nya disini ialah

Kita selalu merasakan hidup orang lebih mudah dari kita, lebih senang dari kita. Reality nya... takkan semua kita nak cerita kat orang. Cerita pun dapat apa?

Apapun semua sangkaan dan tanggapan dia pada aku, aku cuma amin kan je. Bukan susah pun kan. Moga aku akan lebih KAYA & BERJAYA

😌

#KakMawarBercerita